Pj. Gubernur Babel : Jangan Sampai Berita Hoaks Merusak Demokrasi

0
70

RedBabel-PANGKALPINANG — Penjabat (Pj) Gubernur Kepulauan Bangka Belitung (Kep. Babel) Suganda Pandapotan Pasaribu, merasa bangga mengemban amanah untuk memimpin Negeri Serumpun Sebalai.

Hal itu disampaikannya di hadapan para tokoh pejuang pembentukan Provinsi Kep. Babel, tokoh masyarakat, lembaga adat, tokoh pemuda, organisasi profesi, organisasi masyarakat, komunitas nelayan, aktivis, pegiat seni, dan jurnalis, di Pundok Rumbiak, Pangkalpinang, Sabtu (15/4/2023).

Ia memuji Kep. Babel sebagai salah satu daerah yang menjunjung tinggi nilai-nilai demokrasi. Kebebasan berpendapat terbentuk dengan baik, dan saling menghargai di antara masyarakatnya yang memiliki latar belakang dari berbagai suku, etnis, dan agama.

“Masyarakat di sini sangat luar biasa, sangat demokratis, blak-blakan, apa yang diungkapkan itu yang mereka rasakan. Ini dapat Saya lihat setelah Saya masuk ke dalam grup WhatsApp yang diisi oleh tokoh-tokoh setelah Saya dilantik,” katanya.

Situasi ini, menurut Pj Gubernur Suganda sangat dibutuhkan, termasuk bagi dirinya sebagai orang nomor satu di Kep. Babel saat ini. Menurutnya, setiap kritikan yang disampaikan, baik secara langsung maupun melalui media komunikasi lainnya akan menjadi informasi, dan dasar untuk menentukan setiap kebijakan-kebijakan.

Namun, nilai-nilai demokrasi yang sudah terpelihara ini diharapnyam dapat diimbangi dengan kemampuan masyarakat untuk memilah setiap informasi yang datang. Jangan sampai, kata Pj Gubernur Suganda, demokrasi yang sudah tumbuh akan rusak karena informasi hoaks, atau berita bohong.

“Kalau orang marah dikritik, kalau saya beda. Saya menganggap itu konsultan bagi saya. Justru, dari WhatsApp itu Saya langsung tahu pemetaan yang ada di Bangka Belitung. Namun, kehidupan masyarakat yang demokrasi ini harus kita jaga, jangan sampai berita hoaks yang masuk,” katanya.

Untuk itu, Pj Gubernur Suganda mengajak para tokoh untuk bersama-sama dalam mengedukasi masyarakat agar tidak mudah terprovokasi terhadap setiap pemberitaan yang tidak dapat dipertanggungjawabkan. Sebab, tokoh masyarakat memiliki peranan yang kuat untuk memvalidasi suatu informasi.

“Jangan nanti informasi (hoaks) ini malah digodok, digoreng, kasihan masyarakat. Saya yakin tidak ada daerah yang luar biasa seperti di Bangka Belitung ini. Jadi, mari bersama-sama mendidik masyarakat kita yang sangat luar biasa ini untuk belajar demokrasi yang baik, dan kita menyajikan tipe tata kelola yang baik dalam hal pemerintahan, dan kehidupan masyarakat,” katanya.(*RB)

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.