Dukung Pencabutan Izin PT Pulomas Sentosa, Nelayan Sungailiat Temui Gubernur Erzaldi

0
30

RedBabel-PANGKALPINANG –- Puluhan nelayan asal Sungailiat datang menemui Gubernur Kepulauan Bangka Belitung (Babel), Erzaldi Rosman di Rumah Dinas Gubernur Babel untuk mendukung keputusan terkait pencabutan izin berusaha PT Pulomas Sentosa, Senin (13/12/2021).

Sebelumnya, Pemerintah Provinsi Bangka Belitung telah mencabut izin berusaha PT Pulomas Sentosa untuk meneruskan kegiatan pekerjaan normalisasi alur, muara, dan kolam Pelabuhan Perikanan Nusantara di Sungailiat, Kabupaten Bangka.

Kebijakan Gubernur Erzaldi untuk mencabut izin ini tentunya sudah melalui proses evaluasi dan kajian terhadap aktivitas dan operasi pengelolaan normalisasi alur atau muara air yang selama bertahun-tahun dilakukan oleh perusahaan penambangan pasir tersebut.

Hal tersebut sebagaimana tertuang dalam Surat Keputusan (SK) Nomor 188.44/720/DLHK/2021 tentang Pemberian Sanksi Administratif berupa pencabutan izin berusaha kepada PT Pulomas Sentosa berlaku tanggal 3 Agustus 2021.

Kemudian dipertegaskan dengan Surat Keputusan Kepala Dinas Penanaman Modal dan Pelayanan Terpadu Satu Pintu (DPMPTSP) Nomor 188.4/01/LHK/DPMPTSP/2021 yang berlaku tanggal 23 Agustus 2021 tentang Pencabutan Keputusan Kepala DPMPTSP Nomor 188.4/131/LH/DPMPTSP/2017 tentang Pemberian Izin Lingkungan Kegiatan Normalisasi Alur, Muara dan Kolam Pelabuhan Perikanan Nusantara di Kabupaten Bangka oleh PT Pulomas Sentosa.

Keputusan ini diambil setelah mempertimbangkan kepentingan hajat dan keselamatan masyarakat Babel. Para nelayan yang hadir pun menyampaikan keluhan terkait permasalahan gunung limbah pasir di kiri dan kanan muara yang tidak dipindahkan. Hal ini menyebabkan alur muara tersumbat dan banyak kapal nelayan yang pecah, tidak bisa masuk, dan keluar.

Hadirnya para nelayan ini adalah bentuk kepedulian, empati, dan simpati dari mereka untuk memberikan dukungannya kepada orang nomor satu di Babel ini.

“Kita semua ingin Bapak Gubernur terus maju, jangan mundur. Kita ingin berjuang bersama melawan praktik kapitalis yang mengorban kepentingan rakyat kecil,” ungkap salah seorang nelayan yang turut hadir, Suhardan.

Selanjutnya terkait keluhan nelayan ini, Gubernur Erzaldi akan mencarikan solusi dan segera menyelesaikan permasalahan ini.

“Permasalahan terkait muara akan kita usahakan untuk mengatasinya secepat mungkin, agar nelayan mendapat kemudahan akses keluar masuk kapal lagi,” ungkapnya. (*RB)

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.