Ajak Petani Bercocok Tanam Kopi, Erzaldi : Kami Siapkan 350 Hektar Lahan

0
57

RedBabel-BANGKA – Pemerintah Provinsi Kepulauan Bangka Belitung (Babel) terus mendorong produktivitas pertanian melalui berbagai program. Mulai dari penyaluran benih unggul, pemberdayaan petani, dan infrastruktur sarana pertanian. Terbukti dorongan tersebut membuahkan hasil yakni Nilai Tukar Petani (NTP) Babel mencatat kenaikan tertinggi di tanah air pada Maret 2021 sebesar 121,89 atau naik 3,93 persen, sehingga dapat mendorong pertumbuhan ekonomi masyarakat.

Kali ini, Gubernur Erzaldi dalam kunjungannya bersama Kapolda Babel, Irjen. Pol. Anang Syarif Hidayat dan Danrem 045 Gaya, Brigjen TNI M. Jangkung ke Dusun Mengkubung, Desa Riding Panjang, Kabupaten Bangka, Rabu (16/6/2021) guna memotivasi para petani kopi agar hasil produksinya meningkat.

“Kami telah siapkan lahan sekitar 350 Hektar di kawasan HPL (Hak Pengelolaan) dan hutan yang bekerja sama dengan KPH (Kesatuan Pengelolaan Hutan), saya ajak petani kopi untuk bercocok tanam di lahan tersebut,” ajaknya.

Oleh karena itu, orang nomor satu di Babel itu mengajak masyarakat untuk beralih mata pencaharian dari sektor pertambangan ke pertanian. Selain merusak lingkungan, saat ini sumbangan pendapatan daerah dari sektor pertanian sangat besar, selisihnya tak berbeda jauh dari sektor pertambangan. Sehingga di masa mendatang sektor pertanian menjadi andalan bagi kesejahteraan masyarakat serta kemajuan Babel itu sendiri.

Di samping memotivasi para petani, gubernur dan Forum Masyarakat Petani Babel juga menyerahkan bantuan bibit dan pupuk kepada para petani kopi.

Gubernur menjelaskan tujuan itu semua agar kesejahteraan petani meningkat, dengan syarat jangan hanya menanam satu komoditi. Misalnya apabila lada sudah disandingkan dengan tanaman kopi, masih bisa di sela juga dengan tanaman jahe merah, lengkuas, dan lain sebagainya.

“Kalau kita berharap dengan hanya satu komoditi, harganya fluktuatif, Nah dengan menanam lebih dari satu komoditi dapat mereduksi harga yang berimbas pada kenaikan nilai tukar petani kita,” jelasnya.

Dirinya mengatakan sengaja mengajak Forkopimda Babel untuk melihat lebih dekat aktivitas petani kita agar, adanya pemikiran yang sama untuk bersama memajukan petani kita. Di samping tidak melupakan sektor perikanan yang sedang dikembangkan seperti rumput laut dan udang vaname, serta komoditi lain yang berpeluang baik di pasaran.

“Dengan begini kita dapat mengetahui keperluan para petani sehingga, kita dapat membimbingnya dari awal hingga akhir,” ujarnya.

Ke depan, dalam pengelolaan 350 Hektar akan didampingi Penyuluh Pertanian Swadaya yang kompeten di bidangnya sehingga, hasil produksi yang dihasilkan baik bagi petani.

BACA JUGA : Kunjungi Petani Sawah Desa Pergam, Gubernur Erzaldi Imbau Hal Ini

Gubernur juga melihat hasil panen kopi, serta mencicipi hidangan kopi Bangka hasil panen kopi petani Riding Panjang.

“Nanti, Disperindag Babel akan menghadirkan mesin produksi kopi untuk masyarakat Riding Panjang,” ungkapnya yang disambut tepuk tangan masyarakat.

Sementara itu, Ketua Forum Masyarakat Petani Dusun Mengkubung, Hanafi menjelaskan, perkebunan kopi di sini telah berjalan tiga tahun. Karena hasilnya belum begitu optimal, dirinya berharap Penyuluh Pertanian Swadaya agar memberikan sosialiasi teknik penanaman agar mendapatkan hasil yang lebih baik ke depannya.

Dirinya juga mewakili masyarakat Dusun Mengkubung mengucapkan terima kasih atas bantuan gubernur terkait bantuan bibit dan pupuknya, dan juga memohon dukungan agar sektor pertanian terus diutamakan.

“Petani sejahtera, Indonesia maju,” pungkasnya. (*RB)

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.